Disaster Recovery Planning

Memahami Disaster Recovery Dan Business Continuity Planning Serta Urgensinya Dalam Business Anda

Urgensi DRP dan BC

Dalam suatu jaringan komputer berskala bisnis dan enterprise, perencanaan suatu pemulihan adanya bencana (Disaster recovery) dan kesinambungan bisnis (Business continuity) adalah suatu keharusan. Disaster recovery dan business continuity adalah dua proses yang berbeda akan tetapi keduanya biasanya digabungkan kedalam suatu kerangka kerja tunggal yaitu suatu perencanaan pemulihan bencana dan kesinambungan bisnis atau biasa disebut Business Continuity and Disaster Recovery Planning.

Perbedaan DR dan BC

Sebelum kita mengembangkan suatu disaster recovery and business continuity planning pertama kali kita perlu memahami perbedaan antara keduanya – disaster recovery (DR) dan Business continuity (BC). Untuk memahami perbedaan antara keduanya perlu dijelaskan dengan memahami suatu scenario berikut ini.

Dalam suatu incident dimana suatu kebakaran melahap sebuah server-room dimana berada didalamnya semua server- menghancurkan semua yang ada didalamnya termasuk semua server dan infrastcruture pendukungnya seperti router, Switches, jaringan kabel dan apapun – semuanya tak tersisa sama sekali. Didalam dokumentasi disaster recovery and business continuity anda – anda perlu melakukan beberapa proses disaster recovery dan business continuity.




 

Contoh Disaster Recovery (DR)

Sebagai administrator system anda tentunya sudah melakukan suatu perencanaan system backup yang rapi. Salah satunya adalah server alternate yang ada di tempat terpisah dari server room utama anda dan tentunya anda juga sudah mempersiapkan diri dengan selalu mengirim data backup secara berkala ke tempat penyimpanan diluar lokasi jauh dari tempat perusahaan anda (offsite storage).

Dengan tersedianya mesin server di tempat terpisah (dari server room yang terbakar) anda bisa melakukan restorasi data ke mesin cadangan diruang ini agar memungkinkan users bisa mulai melanjutkan pekerjaannya dalam batas minimum agar bisa operasional saja. Proses inilah yang disebut bagian dari Disaster Recovery (DR).

Contoh Business Continuity (BC)

Dalam suatu usaha untuk membangun kembali (akibat bencana kebakaran ini) menjadi full operasional kembali, maka dalam business continuity plan – anda akan melakukan langkah-langkah berikut ini:

  • Anda melakukan survey pasar untuk kemudian membeli unit-unit server baru termasuk infrastructure pendukungnya seperti Switches, Routers, dan perangkat jaringan lainnya.
  • Membangun kembali gedung fisik server room dan fasilitas pendukung lainnya seperti system jaringan perkabelan, rak-rak server, system keamanan – alarm system, perangkat pemadam yang ditempatkan pada lokasi yang gampang dijangkau, system emergency exit yang memadai dan lain sebagainya tentunya comply dengan system HSE (Health and Safety Environment) anda.
  • Dan terakhir adalah pekerjaan panjang yang sangat melelahkan adalah mengembalikan / migrasi data dan management user kedalam system baru ini.

Dari sini kita bisa memahami apa perbedaan utama dari Disaster Recovery dan Business Continuity dalam system perencanaan recovery bencana dan kesinambungan business anda.

Setiap organisasi sudah seharusnya memanage project dan infrastructure system informasinya dan melindunginya terhadap segala macam bentuk ancaman serta perlu juga memanage system disaster recovery dan business continuity planning-nya terhadap segala macam bentuk kerusakan dan kehilangan data dalam hal adanya bencana. Ancaman dan kerusakan serta kehilangan data adalah nyata yang bisa menyebabkan kerugian perusahaan miliaran bahkan trilunan rupiah setiap tahunnya. Untuk itulah maka perlunya suatu system disaster recovery dan business continuity plan adalah sangat dibutuhkan agar bisa membantu setidaknya mengidentifikasi dan mencegah segala macam bentuk ancaman yang bisa memperngaruhi kesinambungan bisnis.

Business continuity dan disaster recovery planning memberikan suatu kerangka kerja untuk membuat suatu penyelamatan / recovery infrastructure IT anda dari segala macam bencana baik yang berskala kecil maupun besar. Suatu disaster recovery dan business continuity memberikan daftar yang sudah dibuat dan koordinasi dari langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk meminimalkan efek-efek secara kesuluruhan dari suatu bencana. Sepanjang atau kelanjutan dari suatu bencana, dokumen disaster recovery planning membantu anda agar tidak sampai mengalami kebingungan apa yang mesti anda lakukan terlebih dahulu – jadi ada kerangka kerja yang sudah anda dokumentasikan sebelumnya langkah-langkah yang harus anda lakukan. Hal ini membantu anda dalam mempercepat pemulihan system kedalam level yang stabil untuk bisa beroperasinya business anda kembali.

Strategy Pencegahan

Dalam business continuity dan disaster recovery planning anda seharusnya juga mencakup strategy preventive / pencegahan yang meliputi metoda-metoda yang harus diambil untuk menghindari potensi terjadinya suatu bencana.

Ukuran strategy-strategy tersebut adalah krusial untuk melakukan mitigasi dari resiko dan biasanya di-implementasikan sepanjang temuan potensi resiko. Berikut adalah contoh-contoh strategy pencegahan:

  1. Strategy backup berbasis harian, mingguan, dan bulanan seharusnya dilakukan dan data disimpan offsite. Kenapa harus disimpan offsite? Kalau disimpan ditempat / digedung yang sama, jika terjadi kebakaran total anda kehilangan semuanya – bahkan harta paling berharga anda yang berupa data lenyap – akibatnya anda tidak lagi bisa mengembalikan system anda. Kebijakan anda nantinya bisa dikriminalisasi …he..he..kayak kasus Century saja ….!
  2. Memperbaiki dan memanage dengan baik dan perlindungan prima terhadap system firewall yang merupakan pintu gerbang ancaman dari fihak luar (internet) misal serangan virus dan hackers.
  3. Instalasi anti-virus kepada semua server dan client computer agar bisa mencegah serangan terhadap virus

Recovery / Pemulihan

Dalam dokumen disaster recovery dan business continuity anda, strategy pemulihan seharusnya meliputi langkah-langkah yang harus diambil jika terjadi suatu bencana. Penindaklanjutan dari langkah-langkah ini haruslah cepat untuk menghindari kerangkah waktu yang lama pada tingkatan yang bisa diterima. Berikut ini adalah contoh dari strategy pemulihan:

  1. Melakukan test data restore secara regular untuk memastikan bahwa data anda pada saat terjadi proses pemulihan – bisa direstore dengan baik.
  2. Memanage fasilitas ruang server alternate dengan mesin server standby yang bisa diterima (karena menyangkut biaya) terpisah dari ruang server utama in case ruang server utama terjadi bencana and ludes gak tersisa. Hal ini bisa meliputi mesin domain server (DNS) atau system Active Directory dan mail-server anda yang merupakan infrastructure kritis dalam operasional anda.
  3. Spare server cadangan diruang server alternate anda untuk bisa dilakukan pemulihan cepat data anda jika terjadi keadaan bencana terhadap ruang server utama.

Begitu pentingnya data anda yang merupakan kerja keras suatu company selama bertahaun-tahun maka sudah seharusnya lah anda memberikan perlindungan sangat bagus dan paling penting adalah anda bisa melakukan pemulilhan kembali operasional tanpa kehilangan data berharga anda jika terjadi suatu bencana. Untuk itulah anda harus mengembangkan system perencanaan disaster recovery dan business continuity dalam perusahaan anda.

Resource: IT Management Consultants

Lihat juga artikel berikut:




You may also like...

9 Responses

  1. Alex V says:

    Terima kasih informasi-nya. Singkat dan jelas.
    Punya link untuk ref yg lebih detail lagi ?

  2. Alex V says:

    ya kalo gitu file-nya aja deh
    he..he..he…

  3. arif says:

    kalau filenya aja berapa ya? (serius nih)

  4. Ki says:

    Tunggu gan ..gw lagi bikin e-book mengenai DRP and IT Risk assessments

  5. Guru TIK says:

    Artikelnya bagus-bagus,ijin copy dengan menyertakan sumber website ini

  6. azima says:

    contoh perusahaan yang melakukan recovery dong pak..

    • Ki Gr says:

      Tanyakan ke perusahaan tambang, hampir semua membuat DRP dalam system IT mereka, kalau tidak maka itu tambang belum siap IT nya, atau tambang kelas teri …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.